Biaya Kepemilikan Tas Designer Brand

Sebelumnya saya minta maaf kalau tulisan ini dianggap kurang sensitif karena mengekspos perilaku belanja saya yang terkesan berlebihan. Saya sadar ini berlebihan. Percayalah, bukan maksud saya mau riya, tapi saya pengen kasih edukasi tentang konsekuensi dari memiliki perilaku belanja tas mahal. It’s ugly, baca deh.

Mungkin buat beberapa orang, judul di atas agak bombastis, jadi sebelum mikir terlalu jauh apa itu “tas designer brand” dalam tulisan ini, saya batasi definisinya dengan tas merek desainer yang harga belinya di kisaran 2-10 juta perak. Kisaran harga ini sangat bergantung pada material dan ukuran tas.

Mahal? Murah? Relatif, tergantung disposable income kamu. Buat saya sih, mengeluarkan uang segitu untuk beli tas udah mahal.

Tulisan ini saya tujukan bagi kamu yang sudah pernah punya 1 atau lebih tas merek desainer, atau yang sedang naksir untuk melakukan pembelian pertama. Saya sendiri sudah punya “beberapa”.

Sebelum masuk ke penghitungan biaya kepemilikan, saya mau cerita dulu tentang ide memiliki tas mahal. Memiliki tas merek desainer ini butuh “komitmen.”

Jadi tas merek desainer pertama adalah “Coach” yang saya beli tahun 2013 atau sekitar 6 tahun yang lalu. Belinya pake drama semenjak 2 tahun sebelumnya. Hampir tiap ke mall kerjaannya nongkrong depat gerai, duit udah punya tapi kok ya gak tega untuk beli. Sampai akhirnya suatu hari suami udah empet denger saya ngoceh tentang punya tas baru, lalu menyeret saya masuk ke gerai “Coach” dan melarang saya keluar sampai saya ambil 1 tas. Alhasil saya pun beli tas merek desainer pertama saya: tas kantor ukuran besar yang apapun bisa masuk ke situ. Multifunction.

It’s a good investment, they say. Punya tas mahal bikin percaya diri, dan dijamin awet karena menggunakan material premium. Ok. Saya setuju bikin percaya dirinya karena desainnya memang keren sampai kok rasanya saya jadi lebih cantik dan keren, dan saya juga setuju materialnya jauh lebih bagus daripada tas biasa.

Awet? Nah ini relatif. Untuk menjamin bisa dipake lama, tas mahal butuh komitmen merawat: kalau bahan kulit ya rajin-rajin dibersihkan pakai pembersih khusus kulit, kalau bahan kain, ya rajin-rajin disikat/dilap. Udah komitmen merawat aja? Enggak. Kamu juga butuh komitmen untuk membeli tas mahal lagi.

Lho apa gunanya punya tas mahal kalau harus bikin komitmen beli lagi?

Buat yang sudah punya beberapa, mungkin udah ngerti kenapa. Buat yang belum pernah punya, this is the little dirty secret you need to know. Kowe ora bakal iso mudun, ndhuk! (Kamu gak akan bisa turun kelas, sis!). Kalau udah punya satu, most likely kepengen punya lagi. Tas non merek desainer jadi kelihatan bapuk semua, dan kamu akan gak punya kepercayaan diri kalau gak pake tas mahal. Masa yang dipake satu itu doang? Masa cuma punya tas kantor? Butuh juga dong tas maen, tas kondangan, dan tas-tas lainnya yang ada dehhhh pokoknya.

Nah, setelah 2 jenis komitmen ini bisa kamu pahami, baru kita bisa mulai hitung biaya kepemilikannya.

Oh wait belum selesai. Kalau tas mahal itu awet, umurnya berapa lama? Ini relatif. Saya coba pakai pengalaman saya. To begin with, saya gak selebor sama barang, artinya I use them well, tapi bisa dibilang saya juga gak apik-apik amat: saya bukan tipe yang rajin ngelap, bersihin dan doing the care stuff juga. Saya lakukan sih, tapi gak sering. Misalkan, saya bersihin tas saya mungkin 6 bulan sekali. Sering atau jarang? Saya gak tau, you judge.

Jadi untuk menghitung biaya kepemilikan tas mahal, saya pakai contoh tas Coach kulit pertama saya. Beli di tahun 2013 dengan harga sekitar Rp5 juta, tas tersebut sekarang sudah berusia 6 tahun. Gimana kondisinya sekarang?

Kulitnya masih bagus, bentuk masih ok, model masih cukup up-to-date. Ada beberapa sudut yang terkelupas, tapi tidak mengganggu. Overall, masih layak pakai.

Bagus dong?

Tapi saya udah malas untuk memakainya. Kenapa? Warnanya agak memudar, tidak sekinclong saat pertama kali beli. Sebetulnya tidak masalah. Tapi kalau dibandingkan dengan tas kulit Coach yang dibeli di tahun 2017, jelas terlihat perbedaannya. Saya lebih pede memakai yang baru karena tas baru masih terlihat kinclong.

So I have an attitude problem here. Saya gak mau pakai tas tahun 2013 karena walaupun dari sisi fungsional masih baik (sesuai janji tas mahal yang memiliki kualitas baik), namun SELERA saya atas tas tersebut ada umurnya. Selera saya dan kamu berbeda, tapi rupanya selera saya bertahan hanya sampai 6 tahun.

Jadi mari hitung biaya kepemilikan tas Coach pertama saya:

Rp5 juta : 6 tahun = Rp830 ribu per tahun

Jadi saya menghabiskan Rp830 ribu per tahun untuk menunjang rasa percaya diri dan cantik melalui 1 tas mahal saya ini. Asumsikan kalau Rp830 ribu sebagai baseline, kalau saya punya 5 – 10 tas, kalikan saja dengan jumlah yang dimiliki. Jadi berapa hayoo?

Asumsimya kurang valid? Ok saya ambil satu sampel lagi, yaitu tas Longchamp Le Pliage sejuta umat. Saya beli di tahun 2018 dengan harga eq Rp1,8 juta, dan melihat kondisinya sekarang, saya proyeksikan tahun depan sudah harus dihibahkan, jadi umurnya maksimal 2 tahun.

Rp1,8 juta : 2 tahun = Rp900 ribu

Sama kan?

Is it even a good investment?

Mahal. Sungguh mahal.

Saya sudah masuk dalam perangkap kepercayaan diri yang diukur salah satunya dari tas bermerek. Alhamdulillah saya masih punya disposable income yang memungkinkan saya untuk “berinvestasi” pada tas yang bikin percaya diri. Tapi ini mahal, mahal banget. Kalau tidak mampu, plis jangan dipaksakan.

Moral of the story: Sebelum membeli tas bermerek, selalu ingat bahwa kepemilikan jenis barang ini butuh 2 jenis komitmen: perawatan untuk menjadikannya terpakai dalam jangka waktu panjang dan bersiap diri untuk pembelian tas bermerek berikutnya karena wis ora iso mudun (gak bisa turun kelas).

Masih tertarik?

Backstreet Boys’ DNA World Tour: A Night To Remember

Ok. I am a HUGE fan of BSB on their very first album but DNA World Tour is my first ever BSB concert. Why?

Back in the days when they took off, Indonesia was no where on their list. They were not as popular as British boybands, but they did have loyal fans myself and few friends as well. And when they once (or twice) came to Jakarta, of course, a teenage girl (without privilege) like me couldn’t afford a penny to go to a international artist concert.

This post is a review to the recent BSB concert I went to in Ottawa as part of the RBC BluesFest on 14 July 2019 (but trust me, it’s a full concert with 33-song setlist). Before I begin, I have to reiterate that I have been a fan since the very beginning, so my opinion will be mostly relatable if you know BSB since their first existence as well.

Call me cheesy, but I literally cried as they showed up on stage, bringing such an epic opening with those uber-large screen and lighting effects, they sing non-hit singles “Everyone” (Black &Blue) and “I Want to be with You” (Backstreet Boys) in medley. Seeing them live was my dream since I was 10 years old. It’s really hard to contain my emotion when it finally came true. It’s one bucket list checked: it completes me. (I’m being such a drama but it’s true).

Backstreet Boys DNA Ottawa
First time watching BSB and got this close from the stage. I’m a lucky b***h.

In a nutshell, the DNA World Tour is all about walking down the memory lane. If you are a fan in recent years, you might be disappointed as they only sang selective songs from the new album DNA, with many being only in parts (not the whole song). Even if you recognize many of their biggest hits, you might find some mute moments as they sang several songs which are never their hit singles which are never played on the radio, but for a loyal fan who owns ALL of their albums, it really brings up the memory of growing up with the BSB.

I will try to wrap up my opinions in points. I will try not to spoil but spoiler alert!!

1. Their biggest market is their loyal fans

As the biggest-selling boyband and being around for 26 years, they are aware they have strong and large loyal fanbase and they really try to entertain (=to cash in from – it just business, girl) these fan category. Most of their fans grew up together with them, who are currently at the edge of productive age. We, the fans, can afford to spend quite an amount of dollars compared to we were 20 years ago. So yes, demographically speaking, their biggest audience are their longtime fans.

2. DNA World Tour is not their fanciest concert, but it is made to be memorable

Don’t compare their stage performances with those years ago when they were literally “boys” who spent overbudget video clips and stage settings. As a music group hanging around in the showbiz industry, they know what they are after: walking down memory lane with the fans.

The crazy 33-song setlist is not merely a list of songs. The setlist tells story about their journey for the last 26 years, playing with our moods with a mixture of upbeat and slow beat songs, singing medley all of their acapella songs, and save the best most energic last 2 songs as the closing.

They don’t miss any, ANY – of their hits. They even and some upbeat non-hit songs such as “Get Another Boyfriend” “Don’t Want You Back” to add the mood!

Intermezzo: they sang two closing songs wearing Redblacks (Ottawa’s Football Team) shirt. They’re really serious when it comes to building connection.

3. I love the way they embrace the way they are

They’re definitely not flirting around to the ladies the way the used to be. I feel like they present themselves as good friends who have always been around for us. All of them have families, have been fathers for sometime, just like many of us who are now parents as well. That’s how they build connection with us, their longtime fans.

Every single member present themselves as an adult. They age the way we age, at least that’s how they try to show us. They look super comfortable singing and dancing on stage, even laugh at their cheesiness, laugh at being old and still dancing. Everyone was just being so cool.

4. They sing really well

I had a low expectation over their performance on stage, I doubted they can still nail high notes and “Larger than Life” dance move. I was wrong! They sang 33 songs non-stop, while still manage to entertain us with the original dance moves in the most amusing way. It might not look as energetic as it was 20 years ago, but I can tell they enjoyed doing it. In fact, the way they enjoyed it that makes the performance is so fun to watch.

5. They attract new, younger generation, fans

Even is the DNA concert is sort of a romanticizing their past success, the DNA album is no way an overnight project. I find some of the audinece are also younger generation, who genuinely enjoy their new songs. It sounds so BSB, with modern, today’s music style that it attracts new fans and reengage longtime fans like myself.

As a final note, I must say they do a really great job in establishing their current brand. As a long time fan, I find they are still the BSB with all the singing style and dance moves, but at the same time acknowledging themselves being grown ups, no longer the young, free-spirited boyband members. They touch our heart with their songs and the connection as “the good friends who grow up with you”, and that’s why the concert is truly a night to remember.

Ottawa, 15 July 2019

*late post

Resep Serimping Khas Pekalongan!

Tumis serimping khas Pekalongan adalah salah satu masakan terfavorit saya dari Pekalongan, di antara bejibun masakan kufur nikmat lainnya. Memang gak ada yang bisa mengalahkan makanan kampung halaman (orang tua).

Serimping paling enak tak lain dan tak bukan adalah buatan almarhumah nenek saya, alias ibunya bapak saya. Kalau lagi di Pekalongan, atau kalau beliau berkunjung ke Bandung, menu ini wajib ada!

Setelah 3 Lebaran gak pulang-pulang (curhat), rasanya kangen banget sama masakan kampung halaman, terutama serimping ini. Kenapa? Karena serimping alias scallop (nana bekennya) selalu melambai-lambai dari freezer bagian seafood di supermarket. Tapi apa boleh buat terkendala bumbu masak yang sulit dicari dan penyakit malas, rasa rindu hanya bisa diungkapkan lewat keluhan tanpa solusi.

Sebetulnya sudah sejak tahun lalu saya minta ke Ibu dan tante, resep serimping Pekalongan ini. Hanya saja daftar bumbu dapurnya sungguh bikin jiper, gak pernah kukenal sebelumnya. Ada satu bumbu yang gak ketemu (mungkin ada tapi karena gak tahu bahasa Enggresnya, gagal), tapi sata putuskan untuk coba bikin.

Alhamdulillah berhasil! Meski saya harus mengalah sama si kecil gak pake cabe pedes.

Resep nomor 1 untuk bikin serimping tumis ini adalah: sabar berdiri di dapur, karena numisnya lama banget coyyy.

Resep berikutnya adalah…

Bahan-bahan:

  • 350 gram serimping kecil
  • 1.5 liter air untuk merebus
  • 3 sendok minyak goreng untuk menumis
  • 4 lembar daun salam
  • 2 cabe merah, iris tipis (opsional, jika suka pedas)

Bumbu, haluskan:

  • 3 siung bawang putih
  • 3 siung bawang merah
  • 2 cm kunyit
  • 1/2 sdt ketumbar
  • 1/2 sdt jintan bubuk
  • 1 butir kemiri
  • 1 sdt gula aren
  • Garam dan merica secukupnya

Cara membuat:

  1. Rebus air hingga mendidih, masukkan serimping, rebus hingga matang. Tiriskan.
  1. Panaskan minyak goreng dalam wajan. Masukkan bumbu halus, tumis hingga harum. Masukkan daun salam.
  1. Masukkan serimping. Tumis selama 3 menit di atas api sedang. Kecilkan api, diamkan selama 10 menit sambil sesekali aduk hingga bumbu dan serimping mengering dan kecoklatan.
  1. Matikan api. Sajikan.

Review: Skincare Regime The Ordinary

Waktu nyampe Kanada, saya gak pernah ngeh ada merek skincare bernama The Ordinary, sampai temen-temen di Indonesia banyak bikin review tentang brand ini. Ternyata ini brand dari Kanada!

Beberapa teman di Indonesia rekomendasi pakai produk perawatan dan The Ordinary untuk masalah jerawat / blemishes. Katanya bagus, harga juga lumayan. Begitu cek harga di toko online Deciem (parent company The Ordinary), OMG INI SIH HARGANYA BUKAN LUMAYAN TAPI MURAH BANGETTTT!

Rupanya di Kanada, harga setiap produk The Ordinary berada di kisaran $5 – $20, alias Rp50 – Rp200 ribu sajah! Dengan bandingan biaya hidup di Kanada yang tinggi kalau dibandingkan dengan Indonesia, ini sih recehan banget.

Awalnya hampir gak percaya, apa iya ada produk skincare di Kanada semurah ini, apalagi bandingannya skincare di Sephora yang harganya $$$ banget. Karena penasaran, saya iseng kepoin company profile dan juga founder-nya yang sudah Almarhum. Saya terkesan banget dengan filosofi dan nilai dibalik produk ini: intinya adalah jualan skincare itu ya jualan bahan kimia skincare, bukan model, bukan packaging, narasi gimmick and all of those marketing campaign yang muahal dan ujung-ujungnya konsumen yang harus tanggung. I’m sold!

Produk yang saya coba pertama kali adalah Niacinamide 10% + Zinc 1% yang klaimnya adalah untuk mengatasi blemishes. Dipakai 3 minggu berturut-turut pagi dan malem, alhamdulillah langsung habis, alhamdulillah kulit kinclongan, komedo berkurang banget. Long story short, sayapun langsung cobain berbagai produknya:

Cold-Pressed Virgin Marula Oil: cocok banget buat mengatasi kekeringan di musim dingin ektrim Ottawa

Alpha Arbutin 2% + HA: sukses menyamarkan bekas jerawat setelah sekitar 1 bulan pemakaian

Cold-Pressed Rosehip Seed Oil: seperti moisturizer tapi lebih ringan dari Marula Oil, cocok untuk musim yang lebih lembab. Tidak bikin kulit lembab, sejak pakai Rosehip Seed Oil ini, kulit saya jadi tidak sesensitif sebelumnya. Gak gampang memerah dan bahkan gak gampang jerswatan kalau kena matahari atau menjelng period!

Squalane Cleanser: cleanse like a champ! Bersih banget! Tapi produk yang satu ini terbilang tidak murah (walau tidak terlalu mahal juga kalau dibandingkan balm cleanser kebanyakan), karena untuk harga $7.9, cuma dapat 50 ml, yang ludes dalam satu bulan kalau dipakai setiap hari.

Multi Peptide Serum for Hair Density: ngurangin rambut rontok

Puas banget!!

Memang saya masih belum bisa lepas dari SK II Facial Treatment Essence yang harganya nauzubillah (dan tokcer berat), tapi setidaknya saya bisa hemat banyak dengan mengganti sebagian besar skincare routine saya dengan The Ordinary.

Fast forward 3 bulan kemudian, setelah mix and match berbagai produk The Ordinary, saya putuskan untuk jadi pelanggan setia. Tidak hanya karena harganya yang murah, tapi memang produknya berguna, berfungsi dengan baik. Saya jadi insaf menumpuk produk makeup dan mulai lebih nyaman tidak bermakeup karena kondisi kulit yang lebih baik. Intinya sih jadi lebih percaya diri.

Yang saya suka dari merek ini (dan mungkin juga yang membuat harganya murah), adalah konsep produk “modular” (kayak software aja ya modular, tapi founder nya memang eks computer engineer, so the idea matches). Modular dalam artian, satu produk serum hanya mengandung satu bahan utama untuk mengatasi satu masalah kulit tertentu. Misalnya serum Niacinamide 10% + Zinc 1%, serum ini hanya mengandung salah satu bahan untuk mengatasi blemishes. Niacinamide bukan satu-satunya bahan aktif untuk mengatasi blemishes / impurities, ada juga Salicylic Acid atau Benzoyl Peroxide, atau metode peeling seperi AHA. The Ordinary juga punya serum dengan ketiga bahan aktif tersebut, namun kita sebagai pelanggan diberikan pilihan. Saya sendiri tidak pernah cocok dengan Salicylic Acid dan Benzoyl Peroxide, dan saya takut pakai AHA, jadi dengan The Ordinary memberikan saya pilihan, yang strict hanya untuk masalah blemishes / impurities. Saya harus cari serum lain untuk mengatasi masalah kulit saya yang lain, yaitu bekas jerawat dan dehidrasi.

Nah, dari case saya kan kelihatan bahwa yang namanya masalah kulit itu oersonal dan variasinya banyak. Di sinilah kenapa saya suka konsep modular The Ordinary: saya diberikan pilihan berbagai “modul” yang tepat untuk kebutuhan spesifik saya. Kebanyakan produk di luar sana cenderung berusaha mengkombibasikan berbagai bahan bahkan gimmick dalam satu produk untuk justifikasi pasang harga tinggi. Selain kita jadi membayar mahal bahan aktif yang belum tentu sesuai dengan masalah kulit, manfaatnya juga tentu maksimal.

Tapi untuk memperoleh produk yang tepat dari The Ordinary, we have to educate ourselves first. Semua produknya hanya mencamtumkan nama bahan aktif, deskripsi singkat (satu kalimat), dan cara pakai. Kita harus cek websitenya untuk pelajari betul kegunaannya, bahkan cara mengkombinasikannya. Beberapa produk bahkan tidak boleh dikombinasikan, jadi kita harus betul-betul pelajari.

Tapi jangan patah semangat dulu. Websitenya informatif dan intuitif banget. Semua informasi tentang satu produk sangat lengkap, dan sangat mudah untuk bernavigasi dari satu halam ke halaman berikutnya. Jadi The Ordinary pengen konsumennya pintar dengan mengakses sendiri informasi tentang kegunaan produknya di website, dengan bahasa rada ilmiah. Ini jadi sumber cost-efficiency mereka juga daripada bikin narasi berbunga-bunga). Tidak hanya itu, di website kita juga bisa baca dan nulis review. Ini penting banget karena inilah marketing tools The Ordinary. Mereka mengandalkan word of mouth dan review dari konsumen-konsumen yang sudah “diedukasi” lewat websitenya, daripada bayar model mahal yang udah kincling dari sananya. Such a disruptive brilliant idea!

Cukup sekian keterangan dari saya. Kalau mau lihat gimana si founder berbagi value-nya yang sungguh menarik dan unik, lihat deh wawancaranya di sini. Dan kalau mau tahu kegunaan produknya, buka websitenya. Saya gak perlu jelasin apa kegunaan produk dan cara pakainya karena they said it better than anyone else!

PS: saya baru saja upload IG story untuk review singkat The Ordinary and why I love them, sambil mention IG mereka. Guess what? They responded ❤️

Bijak Menetapkan Limit Kartu Kredit!

Tahun 2019 baru berjalan 4 bulan, sudah 3 kali pula saya terima surat cinta dari bank. Isi surat intinya bilang kalau saya dapat kenaikan batas jumlah penggunaan kartu kredit.

Ini keenam kalinya saya dapat surat yang sama selama 2 tahun di Kanada. Selama ini surat macam itu gak pernah saya gubris: saya gak mau naikin batas penggunaan kartu kredit saya.

Tapi gimana perasaan saya?

Yang pasti 6 kali baca surat serupa, 6 kali saya senyum-senyum sendiri. Bangga banget coyyy!! Apalagi suratnya selalu dimulai dengan “As our valued costumer…”, saya berasa berharga dan dibutuhkan. Terlebih lagi, tawaran kenaikan batas penggunaan kartu kredit memberikan impresi bahwa saya dianggap “mampu” untuk memiliki penghasilan besar. Bisa banget dah ini bank!

Untuk keempat kalinya, saya gak gubris surat tersebut. Saya gak mau menaikkan batas pemakaian. Toh selama ini pemakaian saya rata-rata di bawah batas.

Ok cukup dulu riya dan sombongnya. Apakah saya berpikir tawaran kenaikan batas pemakaian kartu kredit itu benar-benar karena saya adalah “valued costumer”?

Bagi saya, “valued costumer” adalah istilah lain dari “source of money.”

This is what I think about it. Bank ingin menaikkan batas pemakaian kartu kredit saya karena mereka ingin saya gak mampu bayar!

Sekarang gini. Saya ini tipe nasabah yang sudah ngeruk keuntungan sebesar-besarnya dari fasilitas kartu kredit (baca: Mengambil Keuntungan Sebesar-Besarnya dari Kartu Kredit). Sementara bank kan cari untung dari bunga cicilan dan biaya tahunan (yang gak pernah saya lakukan dengan trik). Terus bank dapet untung dari mana dong.

Di satu sisi, bank aman punya nasabah kayak saya, yang disiplin gak pernah kredit macet, tapi sekaligus rugi karena gak dapet “persenan” dari saya.

Menawarkan penambahan batas pemakaian itu satu jalan untuk nyari untung dari saya. Kalau saya dapat kenaikan batas, saya jadi merasa punya kapasitas belanja lebih banyak dengan hutang, sehingga saya jadi belanja lebih banyak, sampai belanja saya melebihi penghasilan bulanan saya, sehingga ketika tagihan datang, saya gak bisa bayar semuanya sekaligus. Kalau saya gak bisa bayar sekaligus, artinya sebagian lagi saya bayar bulan berikutnya, plus dengan tagihan baru. Artinya, saya jadi harus bayar bunga.

This is exactly their plot!

Kalau siklusnya berulang, maka saya akan terus bayar cicilan + bunga untuk membayar tagihan yang tidak mampu saya bayar di bulan sebelumnya.

Mereka pun dapat untung.

Kesimpulannya, jangan kesengsem dulu kalau ditawari kenaikan batas pemakaian, karena bisa jadi bank sedang berusaha cari untung dengan bikin kamu susah.