Menghitung Biaya Memulai Karir Make-up Artist

Saya bukan makeup artist.

Lalu apa credential saya untuk menulis artikel ini?

Palugada.

Di suatu masa dalam karir (palugada) saya, saya dihadapkan pada satu situasi di mana terdapat 20 orang penari, usia anak dan remaja, tidak tahu cara merias dirinya sendiri, dan hanya bisa mengandalkan sumber daya manusia (Indonesia) yang sangat terbatas di luar negeri. Salah satu bentuk “bargain” saya dalam membujuk sumber daya manusia tersebut adalah dengan menjanjikan bahwa seluruh peralatan berias harus disediakan oleh saya (kami) sebagai pihak penyelenggara acara.

So I started off with a list. Sebagai perempuan banyak gaya hobi belanja makeup yang entah kapan mau dipake, saya gak bego-bego amat lah. Saya paham bahwa makeup itu kategorinya macam-macam, mulai dari foundation, hightlighter, lipstick, you name it. Saya juga tahu cara mengurutkannya.

Tapi yang paling penting, saya tahu betul bahwa makeup ada kelasnya: from e.l.f. to MAC, from Revlon to Tom Ford. Sebuah lipstick berwarna merah harganya bisa mulai dari $3 sampai $50, tergantung mereknya apa. Apakah harga menentukan kualitas? Bisa iya, bisa engga. It’s a matter of save or splurge!

Kalau untuk keperluan sendiri, saya suka dengan luxury brand, splurge, nurut lah sama beauty guru Youtuber favorit saya, Lisa Eldridge, yang punya pelanggan tetap artis A-list macam Kate Winslet. Siapa tahu kalau pakai makeup yang sama bisa secantik artis Hollywood.

Tapi sekarang tugas saya adalah menyediakan perlengkapan makeup untuk merias orang lain. Ini semacam saya harus membelanjakan uang untuk barang modal merias. Pertanyaannya menjadi: selain menyediakan semua kategori makeup yang dibutuhkan, makeup brand mana yang harus saya beli?

Berapa modal yang harus saya keluarkan untuk memiliki aset peralatan untuk merias orang lain?

Mari kita hitung biaya modal memulai karir sebagai makeup artist, berdasarkan pengalaman saya di atas.

1. Beyond single shade

Ada 20 penari, dengan warna kulit yang berbeda-beda. Artinya saya butuh menyediakan lebih dari satu shade foundation, concealer, blush on, dan lipstick juga.

2. Hygene and Care

Ada 20 penari, artinya ada 20 pasang bulu mata yang diberi mascara. Saya butuh 1 aplikator untuk satu orang untuk menjamin mascara tetap higenis. Tidak hanya mascara, tetapi juga 1 aplikator lipstick, aplikator foundation, eyeshadow, blush on, dan liquid liner per orang.

Di sampinh itu, tidak semua kulit wajah dalam kondisi siap diaplikasikan makeup. Artinya saya harus sediakan produk perawatan kulit. Minimal pelembab wajah dan pelembab bibir.

3. Save or splurge?

Ada ribuan brand di luar sana. Satu kategori produk bisa memiliki range harga hingga 10 kali lipat. Apa bedanya? Kualitas, katanya. Apakah yang murah memiliki kualitas lebih rendah? Tidak selalu. Produk mahal katanya terasa lebih nyaman. Yang saya tahu pasti, murah atau mahal, save or splurge, kesemuanya berfungsi. Itu pilihan.

So how much did I spend?

Untuk mengakomodir berbagai jenis warna kulit para penari yang bermacam-macam, saya tidak mau rugi bandar membeli berbotol-botol foundation ataupun berbagai warna blush on. Saya fokus mencari produk dalam format palette: satu produk yang memiliki berbagai macam opsi shade. Saya membeli foundation, concealer, blush on, eyeshadow, lipstick dalam bentuk palette. Harga sedikit lebih mahal daripada harga satuan, dengan kuantitas untuk masing-masing shade lebih sedikit. Tapi yang namanya makeup tidak bisa disimpan terlalu lama, jadi saya justru butuh produk yang cepat habis supaya tidak terbuang jika terlanjur kadaluarsa.

Untuk hygene dan care, saya fokuskan menyediakan produk untuk kulit sensitif. Tentunya jenis kuliat setiap penari berbeda, tapi pilihan produk kulit sensitif setidaknya dapat menghindarkan resiko reaksi kulit (apalagi in my case yang dirias adalah anak-anak dan remaja).

Terakhir, saya berbelanja di dua jenis toko kosmetik: brand kelas menengah dan brand kelas bawah. Mengapa? Saya menyediakan makeup bagi penari yang kebutuhannya hanya untuk tampil paling lama 10 menit di atas panggung, saya hanya butuh makeup yang berfungsi dalam waktu tersebut. Brand kelas menengah maupun bawah bisa memberikan jaminan makeup bertahan untuk kebutuhan tersebut.

Sebagian besar palette saya beli di toko kosmetik NYX (kelas menengah), sebagian lagi saya beli di dollar shop (kelas bawah), termasuk juga perlengkapannya di dollar shop. Untuk kesemuanya, saya menghabiskan $350. Lumayan mahal kan? Atau lumayan murah? You decide.

Kalau saya adalah seorang makeup artist yang mau mulai modal perlengkapan makeup dengan merek kelas atas, misalnya, MAC Cosmetics, saya menaksir bisa menghabiskan 3 kali lipat dari modal yang saya keluarkan di atas. Mahal? Murah? Tergantung sesering apa bisa dapet orderan dan seberapa pandai saya merias orang untuk percaya diri menetapkan tarif. Yang pasti harus dipikirkan berapa lama saya mengharapkan balik modal.

Balik modal. Break even. Itu kuncinya. Bagi yang ngerti dunia per makeup an, pasti gatel banget pengen beli merek makeup yang terbaik dengan harapan dapat hasil karya riasan terbaik. Tapi yang paling penting adalah jangan tekor hanya karena memilih produk yang tidak fit for purpose. Semuanya kembali kepada tujuan dan fungsi berias. Kalau dalam ilmu ekonomi namanya utilitas.

Kalau Lisa Eldridge merias Kate Winslet yang akan difoto oleh ribuan fotografer dan muncul di ribuan berita online dan cetak, masuk akal jika semua produk yang digunakan adalah produk kelas atas. Bayaran dan orderan pun tidak usah ditanya.

Kalau kamu, klien kamu siapa?

Biaya Menjadi Sobat Misqueen

Sebagai lulusan Development Studies, sebetulnya saya agak miris bikin artikel bertema seputaran menjadi miskin. Miskin (poverty) itu lebih dari sekedar tidak punya uang, tetapi merupakan sebuah siklus yang melibatkan keterbatasan kesempatan (opportunity), akses (access), dan tertanam menjadi pola pikir (mindset) yang memengaruhi pilihan (choices).

Ah cukup sudah romantisme bikin essay kuliah. Tulisan saya ini tidak akan berkaitan dengan ilmu Development Studies dengan kemiskinan (comot teorinya dikit-dikit bolelah), tapi mau cerita tentang sesama kelas menengah. Saya dan populasi di sekitaran saya adalah kalangan menengah: belum kaya, tapi jauh lebih sejahtera dari miskin.

… belum kaya … lebih sejahtera …

Nahh, di sinilah persoalan yang mau saya tulis. Menjadi kelas menengah sebetulnya punya kesempatan, punya akses lebih baik, namun masih rentan untuk terjebak dalam mindset dan choices miskin (kembali lagi, karena belum kaya). Yang begini nih namanya kategori kelas menengah tapi sobat misqueen.

Terus apa masalahnya dari menjadi kelas menengah yang sobat misqueen? Here’s the theory: it’s expensive to be poor. Menjadi miskin itu tidak efisien. Pola pikir dan pilihan miskin menjadikan kita harus mengeluarkan resources (tenaga, uang) lebih besar untuk memperoleh kesempatan dan akses.

Kok bisa? Saya coba buktikan teori ini dalam poin-poin berikut ini, tentunya dengan konteks my fellow kelas menengah.

1. Demi belanja gadget baru atau liburan, rela memotong anggaran makan

Duh akhir bulan bokek nih jadi sehari-hari makan Indomie aja ampe gajian

Sering banget kan denger keluhan seperti ini? Kedengerannya lucu sih, sekaligus problematik. Jadi kalau anggaran kebutuhan pokok (makan) sampai harus diirit-irit, uangnya habis dipakai untuk apa saja?

Pernahkah berhitung, berapa sih rasio pengeluaran makan dengan total pengeluaran dalam setahun? My magic number is 20. Ya, 20 persen dari total pengeluaran (penjelasan lengkap tentang berbagai rasio pengeluaran / pendapatan, baca: Formula Dasar Mengelola Keuangan Rumah Tangga). Ada 80 persen lagi yang bisa dipakai untuk kebutuhan lain, maka sebetulnya 20 persen itu bukan angka yang besar.

Jadi, kalau kamu berpikir untuk berhemat dengan mengurangi anggaran makan, please think again, karena gak ngaruh! Mau dikurangin sampai setengah pun, cuma menyumbang penghematan 10 persen dari total pengeluaran. Lagian yang bener aja memangkas anggaran makanan sampai setengah. Makan adalah kebutuhan pokok dan merupakan sumber life support, jadi gak boleh dikorting. Pertama, hidupmu jadi gak mutu, kedua gak bisa bikin kamu punya extra uang.

Jadi kalau kamu masih berpikir bisa berhemat dari mengurangi anggaran makan, coba pikirkan lagi apakah kamu sudah layak untuk spending on luxuries. Makan aja susah.

Note: Kalau hasil hitunganmu pengeluaran makan > 20 persen, artinya kamu belum kaya, karena pengeluaran paling pokok yaitu urusan perut menghabiskan porsi yang besar. Kalau = atau < 20, selamat! Kamu sudah makmur.

2. Belanja macem-macem pakai kartu kredit, kemudian tiap bulan bayar tagihan minimum

Sebagai kelas menengah yang agak “mampu”, sudah pasti jadi incaran sales kartu kredit. Lagian, hari gini masak gak punyakartu kredit? Kartu kredit memberikan banyak kemudahan transaksi, ngasih reward point, dan tinggal gesek kalau sedang tidak bawa uang tunai. Saking wuenaknya gesek, gak kerasa sudah pada batas pemakaian per bulan.

Kalau saatnya ditagih, sudah pasti harus bayar. Nah ini bagian ini paling tidak enak. Selama belanja gak kebablasan sih, gak ada masalah, penghasilan setelah dikurangi tagihan pokok masih mencukupi untuk bayar tagihan kartu kredit, tinggal bayar penuh. Selesai. Tidak ada biaya tambahan.

Gimana kalau ternyata sisa penghasilan tidak mencukupi? Bisa saja bayar cicilan minimum, tapi artinya kamu harus mengeluarkan uang lebih banyak untuk membayar apa yang sudah kamu beli sebelumnya menggunakan kartu kredit, karena kamu harus bayar bunga. Bayangkan, betapa mahalnya hidup kamu kalau memilih jalan ini. Pilihan buruk jadi pilihan mahal, sobat misqueen harus menanggung biaya lebih besar.

Kalau mau tips lengkap memakai kartu kredit, baca tulisan saya tentang Mengambil Keuntungan Sebesar-Besarnya dari Kartu Kredit

3. Punya rekening tabungan premium, kemudian harus bayar biaya admin bank karena jumlah tabungan di bawah syarat minimal

Kelas menengah kece sudah pasti punya rekening tabungan. Tapi masak iya punya jenis tabungan biasa-biasa saja, fasilitas minim, jatah transaksi terbatas, gak kelas dong. Rekening tabungan kalau perlu yang batas transaksinya setinggi harga tas luxury brand, karena siapa tahu butuh beli LV tunai.

Rekening tabungan premium bisa memberikan kenikmatan seperti itu. Sebagai contoh, rekening tabungan saya dan suami ada di bank yang sama, tapi yang saya jenis silver, dia gold. Jelas beda fasilitasnya. Saya cuma bisa narik uang di ATM Rp5 juta per hari, dia bisa sampai Rp25 juta.

Tapi yang namanya rekening tabungan premium, bukan tanpa “harga” loh ya. Ada batas minimal jumlah tabungan yang disyaratkan untuk bebas biaya admin bulanan. Sehari saja dalam sebulan jumlah tabungan di bawah syarat, langsung deh kena biaya admin.

Artinya, kalau mau punya rekening tabungan premium, kamu harus punya banyak tabungan, harus tajir. Kalau uang cuman numpang lewat, selamat Anda adalah sobat misqueen yang harus ngebayarin bank tiap bulan untuk menikmati rekening tabungan premium.

4. Melihat expenses dan income bulanan, bukan tahunan

Kalau mau menghitung besaran kapasitas finansial, wajib hukumnya memahami expenses dan income dengan melihat agregat tahunan. Karena yang namanya pengeluaran (kadang penghasilan juga) tidak bisa disamarataksn setiap bulannya. Ada pengeluaran non rutin, penghasilan bonus, yang kesemuanya harus dicatat dan dipetakan untuk menyusun strategi tata kelolanya.

Kalau kamu masih bicara penghasilan bulan ini untuk pengeluaran bulan ini, dan bulan depan dipikir belakangan, apa bedanya pola pikir ini dengan rekan-rekan kita di kalangan bawah yang masih memikirkan besok makan apa?

So, are you one of the examples above?

PS: please comment kalau ada poin lain yang menurut kamu merupakan ciri kelas menengah sobat misqueen.

Biaya Kepemilikan Tas Designer Brand

Sebelumnya saya minta maaf kalau tulisan ini dianggap kurang sensitif karena mengekspos perilaku belanja saya yang terkesan berlebihan. Saya sadar ini berlebihan. Percayalah, bukan maksud saya mau riya, tapi saya pengen kasih edukasi tentang konsekuensi dari memiliki perilaku belanja tas mahal. It’s ugly, baca deh.

Mungkin buat beberapa orang, judul di atas agak bombastis, jadi sebelum mikir terlalu jauh apa itu “tas designer brand” dalam tulisan ini, saya batasi definisinya dengan tas merek desainer yang harga belinya di kisaran 2-10 juta perak. Kisaran harga ini sangat bergantung pada material dan ukuran tas.

Mahal? Murah? Relatif, tergantung disposable income kamu. Buat saya sih, mengeluarkan uang segitu untuk beli tas udah mahal.

Tulisan ini saya tujukan bagi kamu yang sudah pernah punya 1 atau lebih tas merek desainer, atau yang sedang naksir untuk melakukan pembelian pertama. Saya sendiri sudah punya “beberapa”.

Sebelum masuk ke penghitungan biaya kepemilikan, saya mau cerita dulu tentang ide memiliki tas mahal. Memiliki tas merek desainer ini butuh “komitmen.”

Jadi tas merek desainer pertama adalah “Coach” yang saya beli tahun 2013 atau sekitar 6 tahun yang lalu. Belinya pake drama semenjak 2 tahun sebelumnya. Hampir tiap ke mall kerjaannya nongkrong depat gerai, duit udah punya tapi kok ya gak tega untuk beli. Sampai akhirnya suatu hari suami udah empet denger saya ngoceh tentang punya tas baru, lalu menyeret saya masuk ke gerai “Coach” dan melarang saya keluar sampai saya ambil 1 tas. Alhasil saya pun beli tas merek desainer pertama saya: tas kantor ukuran besar yang apapun bisa masuk ke situ. Multifunction.

It’s a good investment, they say. Punya tas mahal bikin percaya diri, dan dijamin awet karena menggunakan material premium. Ok. Saya setuju bikin percaya dirinya karena desainnya memang keren sampai kok rasanya saya jadi lebih cantik dan keren, dan saya juga setuju materialnya jauh lebih bagus daripada tas biasa.

Awet? Nah ini relatif. Untuk menjamin bisa dipake lama, tas mahal butuh komitmen merawat: kalau bahan kulit ya rajin-rajin dibersihkan pakai pembersih khusus kulit, kalau bahan kain, ya rajin-rajin disikat/dilap. Udah komitmen merawat aja? Enggak. Kamu juga butuh komitmen untuk membeli tas mahal lagi.

Lho apa gunanya punya tas mahal kalau harus bikin komitmen beli lagi?

Buat yang sudah punya beberapa, mungkin udah ngerti kenapa. Buat yang belum pernah punya, this is the little dirty secret you need to know. Kowe ora bakal iso mudun, ndhuk! (Kamu gak akan bisa turun kelas, sis!). Kalau udah punya satu, most likely kepengen punya lagi. Tas non merek desainer jadi kelihatan bapuk semua, dan kamu akan gak punya kepercayaan diri kalau gak pake tas mahal. Masa yang dipake satu itu doang? Masa cuma punya tas kantor? Butuh juga dong tas maen, tas kondangan, dan tas-tas lainnya yang ada dehhhh pokoknya.

Nah, setelah 2 jenis komitmen ini bisa kamu pahami, baru kita bisa mulai hitung biaya kepemilikannya.

Oh wait belum selesai. Kalau tas mahal itu awet, umurnya berapa lama? Ini relatif. Saya coba pakai pengalaman saya. To begin with, saya gak selebor sama barang, artinya I use them well, tapi bisa dibilang saya juga gak apik-apik amat: saya bukan tipe yang rajin ngelap, bersihin dan doing the care stuff juga. Saya lakukan sih, tapi gak sering. Misalkan, saya bersihin tas saya mungkin 6 bulan sekali. Sering atau jarang? Saya gak tau, you judge.

Jadi untuk menghitung biaya kepemilikan tas mahal, saya pakai contoh tas Coach kulit pertama saya. Beli di tahun 2013 dengan harga sekitar Rp5 juta, tas tersebut sekarang sudah berusia 6 tahun. Gimana kondisinya sekarang?

Kulitnya masih bagus, bentuk masih ok, model masih cukup up-to-date. Ada beberapa sudut yang terkelupas, tapi tidak mengganggu. Overall, masih layak pakai.

Bagus dong?

Tapi saya udah malas untuk memakainya. Kenapa? Warnanya agak memudar, tidak sekinclong saat pertama kali beli. Sebetulnya tidak masalah. Tapi kalau dibandingkan dengan tas kulit Coach yang dibeli di tahun 2017, jelas terlihat perbedaannya. Saya lebih pede memakai yang baru karena tas baru masih terlihat kinclong.

So I have an attitude problem here. Saya gak mau pakai tas tahun 2013 karena walaupun dari sisi fungsional masih baik (sesuai janji tas mahal yang memiliki kualitas baik), namun SELERA saya atas tas tersebut ada umurnya. Selera saya dan kamu berbeda, tapi rupanya selera saya bertahan hanya sampai 6 tahun.

Jadi mari hitung biaya kepemilikan tas Coach pertama saya:

Rp5 juta : 6 tahun = Rp830 ribu per tahun

Jadi saya menghabiskan Rp830 ribu per tahun untuk menunjang rasa percaya diri dan cantik melalui 1 tas mahal saya ini. Asumsikan kalau Rp830 ribu sebagai baseline, kalau saya punya 5 – 10 tas, kalikan saja dengan jumlah yang dimiliki. Jadi berapa hayoo?

Asumsimya kurang valid? Ok saya ambil satu sampel lagi, yaitu tas Longchamp Le Pliage sejuta umat. Saya beli di tahun 2018 dengan harga eq Rp1,8 juta, dan melihat kondisinya sekarang, saya proyeksikan tahun depan sudah harus dihibahkan, jadi umurnya maksimal 2 tahun.

Rp1,8 juta : 2 tahun = Rp900 ribu

Sama kan?

Is it even a good investment?

Mahal. Sungguh mahal.

Saya sudah masuk dalam perangkap kepercayaan diri yang diukur salah satunya dari tas bermerek. Alhamdulillah saya masih punya disposable income yang memungkinkan saya untuk “berinvestasi” pada tas yang bikin percaya diri. Tapi ini mahal, mahal banget. Kalau tidak mampu, plis jangan dipaksakan.

Moral of the story: Sebelum membeli tas bermerek, selalu ingat bahwa kepemilikan jenis barang ini butuh 2 jenis komitmen: perawatan untuk menjadikannya terpakai dalam jangka waktu panjang dan bersiap diri untuk pembelian tas bermerek berikutnya karena wis ora iso mudun (gak bisa turun kelas).

Masih tertarik?

Bijak Menetapkan Limit Kartu Kredit!

Tahun 2019 baru berjalan 4 bulan, sudah 3 kali pula saya terima surat cinta dari bank. Isi surat intinya bilang kalau saya dapat kenaikan batas jumlah penggunaan kartu kredit.

Ini keenam kalinya saya dapat surat yang sama selama 2 tahun di Kanada. Selama ini surat macam itu gak pernah saya gubris: saya gak mau naikin batas penggunaan kartu kredit saya.

Tapi gimana perasaan saya?

Yang pasti 6 kali baca surat serupa, 6 kali saya senyum-senyum sendiri. Bangga banget coyyy!! Apalagi suratnya selalu dimulai dengan “As our valued costumer…”, saya berasa berharga dan dibutuhkan. Terlebih lagi, tawaran kenaikan batas penggunaan kartu kredit memberikan impresi bahwa saya dianggap “mampu” untuk memiliki penghasilan besar. Bisa banget dah ini bank!

Untuk keempat kalinya, saya gak gubris surat tersebut. Saya gak mau menaikkan batas pemakaian. Toh selama ini pemakaian saya rata-rata di bawah batas.

Ok cukup dulu riya dan sombongnya. Apakah saya berpikir tawaran kenaikan batas pemakaian kartu kredit itu benar-benar karena saya adalah “valued costumer”?

Bagi saya, “valued costumer” adalah istilah lain dari “source of money.”

This is what I think about it. Bank ingin menaikkan batas pemakaian kartu kredit saya karena mereka ingin saya gak mampu bayar!

Sekarang gini. Saya ini tipe nasabah yang sudah ngeruk keuntungan sebesar-besarnya dari fasilitas kartu kredit (baca: Mengambil Keuntungan Sebesar-Besarnya dari Kartu Kredit). Sementara bank kan cari untung dari bunga cicilan dan biaya tahunan (yang gak pernah saya lakukan dengan trik). Terus bank dapet untung dari mana dong.

Di satu sisi, bank aman punya nasabah kayak saya, yang disiplin gak pernah kredit macet, tapi sekaligus rugi karena gak dapet “persenan” dari saya.

Menawarkan penambahan batas pemakaian itu satu jalan untuk nyari untung dari saya. Kalau saya dapat kenaikan batas, saya jadi merasa punya kapasitas belanja lebih banyak dengan hutang, sehingga saya jadi belanja lebih banyak, sampai belanja saya melebihi penghasilan bulanan saya, sehingga ketika tagihan datang, saya gak bisa bayar semuanya sekaligus. Kalau saya gak bisa bayar sekaligus, artinya sebagian lagi saya bayar bulan berikutnya, plus dengan tagihan baru. Artinya, saya jadi harus bayar bunga.

This is exactly their plot!

Kalau siklusnya berulang, maka saya akan terus bayar cicilan + bunga untuk membayar tagihan yang tidak mampu saya bayar di bulan sebelumnya.

Mereka pun dapat untung.

Kesimpulannya, jangan kesengsem dulu kalau ditawari kenaikan batas pemakaian, karena bisa jadi bank sedang berusaha cari untung dengan bikin kamu susah.

Menghitung Biaya Kepemilikan Gadget

Minggu lalu ketika lagi jalan-jalan di mall, saya melewati gerai Apple (siapa sih yang gak tau Apple). Saya pun berhenti sejenak untuk melihat poster yang terpasang di depan pintu masuk. Poster tersebut memuat promosi Apple tentang “trade-ins”: tukar tambah produk Apple. Yang lebih menarik lagi, trade-ins tersebut tidak berlaku hanya untuk tukar tambah produk, tapi juga gift card bahkan uang tunai!

Gadget yang saya miliki semuanya memang merek Apple, bahkan smartphone yang saya pegang saat ini merupakan smartphone Apple kedua saya (yang pertama adalah iPhone 4S yang sudah tidak layak pakai tapi masih berfungsi jadi mainan anak saya). Beberapa gadget Apple saya sudah outdated alias jadul banget, jadi saya pikir boleh juga trade-ins dengan seri terbaru, atau paling tidak saya numpang “membuang” gadget Apple yang lama sambil ngarep dapat sedikit uang untuk modal beli baru.

Saya langsung semangat untuk mempelajari promo tersebut. Karena anak sudah ngantuk minta pulang, saya tidak berkesempatan untuk masuk gerai untuk bertanya. Tapi tidak masalah, saya bisa cek website.

Sampai di rumah saya langsung buka website Apple. Rupanya informasi sudah ada lengkap ada di sana, bahkan tersedia aplikasi kalkulator untuk menghitung nilai gadget saya!

Sayapun langsung coba ikuti petunjuk kalkulator tersebut, dengan memasukkan informasi tentang salah satu gadget tertua saya, yaitu Macbook Air edisi akhir 2010. Kemudian saya diminta untuk menjawab beberapa pertanyaan berkisar tentang kondisi fisik dan performance gadget saya. Alhamdulillah MacBook Air saya masih dalam kondisi baik sehingga semua jawaban saya tidak mengindikasikan ada kerusakan.

Setelah menjawab semua pertanyaan, muncul nilai estimasi MacBook saya dalam nilai Canadian Dolar, yaitu $126 atau sekitar Rp1,4 juta.

Jujur agak nyesek. Saya beli laptop tersebut pada awal 2011 dengan harga Rp13,5 juta, hanya untuk mendapati nilainya sekarang tinggal 10% dari harga beli. Tapi ya laptop saya tersebut sangat awet, bertahan selama 8 tahun dan kondisinya masih baik!

Saya jadi berpikir, sebenarnya berapa sih biaya memiliki sebuah, bahkan beberapa, gadget? Hari gini siapa sih yang gak punya gadget. Generasi modern macam kita pasti setidaknya punya satu smartphone dan satu laptop. Kalau tajiran dikit, punya Tab dan smart watch juga untuk melengkapi gaya hidup hightech. Tapi pernahkah kita menghitung biaya memilikinya?

Kita hitung yuk. Long story short, saya iseng hitung semua harga gadget Apple saya melalui kalkulator tersebut. iPhone 4S yang saya beli pada pertengahan tahun 2013 dihargai $0 dari harga beli sekitar Rp7 juta, iPad mini 2 yang saya beli di awal tahun 2014 dihargai $0 (juga) dari harga beli sekitar Rp5 juta karena layarnya sudah pecah. iPhone 7 dibeli pada awal 2017 dihargai $226 dari harga retail mungkin sekitar $1,200.

Saya coba menghitung biaya kepemilikan per tahun.

Laptop MacBook Air:

Pemakaian 2011 – 2019: 8 tahun

Harga jual: $126 / Rp1,4 juta

Harga beli: Rp13,5 juta

Nilai kepemilikan per tahun:

(Rp13,5 juta – Rp1,4juta) / 8 tahun = Rp1,51 juta

Smartphone iPhone 4s

Pemakaian 2013 – 2017: 4 tahun

Harga jual: $0

Harga beli: Rp7 juta

Nilai kepemilikan per tahun:

(Rp7juta – Rp0) / 4 tahun = Rp1,71 juta

Tab iPad mini 2

Pemakaian 2014 – 2019: 5 tahun

Harga jual: $0

Harga beli: Rp5 juta

Nilai kepemilikan per tahun:

(Rp5juta – Rp0) / 5 tahun = Rp1 juta

Smartphone iPhone 7

Pemakaian 2017 – 2019: 2 tahun

Harga jual: $226

Harga beli: $1,200

Nilai kepemilikan per tahun:

($1,200 – Rp226) / 2 tahun = $487 atau sekitar Rp5,2 juta

Dari perhitungan di atas, rata-rata biaya kepemilikan per unit gadget adalah di kisaran Rp1,5 jutaan (kecuali iPhone 7 yang tembus Rp5 jutaan). Artinya, saya mengeluarkan biaya sekitar Rp1,5 juta per tahun untuk memiliki sebuah gadget. Semakin banyak gadget yang dimiliki, maka biaya yang dikeluarkan pun makin besar. Pada kasus saya, dengan rata-rata 3 gadget yang saya miliki bersamaan, saya menghabiskan Rp4,5 juta per tahunnya hanya untuk memiliki!

Tapi gadget itu kan untuk produktivitas dan utilitas.

Betul! Jika gadget digunakan untuk menunjang pekerjaan, memperluas jejaring, mengakses ilmu pengetahuan, dan kegiatan produktif lainnya, ada nilai dari mengeluarkan biaya Rp1,5 juta per tahun per unit.

Lha kalau punya 2? 3? 4? Ya silakan jumlahkan sendiri.

Bisya rata-rata Rp1,5 juta itu dalam kondisi kepemilikan gadget selama kurun waktu 4 tahun ke atas ya. Lha kalau sering gonta-ganti? Berdasarkan hasil hitung-hitungan di atas, satu gadget yaitu iPhone 7 memiliki usia paling muda (2 tahun) dan memiliki biaya kepemilikan tahunan yang paling tinggi (Rp 5,4 juta). Artinya, kalau saya jual sekarang, saya menanggung biaya kepemilikan hanya dengan faktor pembagi yang kecil, yaitu 2, sehingga menghasilkan nilai rupiah tahunan besar. Artinya, semakin usianya muda, nilai rata-rata tahunannya makin besar. Artinya lagi, semakin sering gonta-ganti gadget, biaya kepemilikan akan semakin tinggi.

Jadi apa yang bisa dipetik dari ilustrasi ini?

Memiliki gadget itu ada biayanya. Di sisi lain, memiliki gadget ada utilitas alias manfaatnya bagi produktivitas. Untuk itu, sebelum memutuskan untuk memiliki suatu gadget, setidaknya ada 3 hal yang harus dipertimbangkan, yaitu (1) berapa lama kamu berencana mau miliki gadget ini (2) berapa biaya tahunan yang mau ditanggung, mengingat nilainya untuk produktivitas kamu? (3) gadget apa saja yang dibutuhkan untuk menunjang produktivitas? Semoga dengan menjawab pertanyaan ini kamu bisa membuat keputusan yang paling optimal bagi rasio antara biaya dan manfaat kepemilikan sebuah gadget.