Review: Skincare Regime The Ordinary

Waktu nyampe Kanada, saya gak pernah ngeh ada merek skincare bernama The Ordinary, sampai temen-temen di Indonesia banyak bikin review tentang brand ini. Ternyata ini brand dari Kanada!

Beberapa teman di Indonesia rekomendasi pakai produk perawatan dan The Ordinary untuk masalah jerawat / blemishes. Katanya bagus, harga juga lumayan. Begitu cek harga di toko online Deciem (parent company The Ordinary), OMG INI SIH HARGANYA BUKAN LUMAYAN TAPI MURAH BANGETTTT!

Rupanya di Kanada, harga setiap produk The Ordinary berada di kisaran $5 – $20, alias Rp50 – Rp200 ribu sajah! Dengan bandingan biaya hidup di Kanada yang tinggi kalau dibandingkan dengan Indonesia, ini sih recehan banget.

Awalnya hampir gak percaya, apa iya ada produk skincare di Kanada semurah ini, apalagi bandingannya skincare di Sephora yang harganya $$$ banget. Karena penasaran, saya iseng kepoin company profile dan juga founder-nya yang sudah Almarhum. Saya terkesan banget dengan filosofi dan nilai dibalik produk ini: intinya adalah jualan skincare itu ya jualan bahan kimia skincare, bukan model, bukan packaging, narasi gimmick and all of those marketing campaign yang muahal dan ujung-ujungnya konsumen yang harus tanggung. I’m sold!

Produk yang saya coba pertama kali adalah Niacinamide 10% + Zinc 1% yang klaimnya adalah untuk mengatasi blemishes. Dipakai 3 minggu berturut-turut pagi dan malem, alhamdulillah langsung habis, alhamdulillah kulit kinclongan, komedo berkurang banget. Long story short, sayapun langsung cobain berbagai produknya:

Cold-Pressed Vigin Marula Oil: cocok banget buat mengatasi kekeringan di musim dingin ektrim Ottawa

Alpha Arbutin 2% + HA: sukses menyamarkan bekas jerawat setelah sekitar 1 bulan pemakaian

Cold-Pressed Rosehip Seed Oil: seperti moisturizer tapi lebih ringan dari Marula Oil, cocok untuk musim yang lebih lembab. Tidak bikin kulit lembab, sejak pakai Rosehip Seed Oil ini, kulit saya jadi tidak sesensitif sebelumnya. Gak gampang memerah dan bahkan gak gampang jerswatan kalau kena matahari atau menjelng period!

Squalane Cleanser: cleanse like a champ! Bersih banget! Tapi produk yang satu ini terbilang tidak murah (walau tidak terlalu mahal juga kalau dibandingkan balm cleanser kebanyakan), karena untuk harga $7.9, cuma dapat 50 ml, yang ludes dalam satu bulan kalau dipakai setiap hari.

Multi Peptide Serum for Hair Density: ngurangin rambut rontok

Puas banget!!

Memang saya masih belum bisa lepas dari SK II Facial Treatment Essence yang harganya nauzubillah (dan tokcer berat), tapi setidaknya saya bisa hemat banyak dengan mengganti sebagian besar skincare routine saya dengan The Ordinary.

Fast forward 3 bulan kemudian, setelah mix and match berbagai produk The Ordinary, saya putuskan untuk jadi pelanggan setia. Tidak hanya karena harganya yang murah, tapi memang produknya berguna, berfungsi dengan baik. Saya jadi insaf menumpuk produk makeup dan mulai lebih nyaman tidak bermakeup karena kondisi kulit yang lebih baik. Intinya sih jadi lebih percaya diri.

Yang saya suka dari merek ini (dan mungkin juga yang membuat harganya murah), adalah konsep produk “modular” (kayak software aja ya modular, tapi founder nya memang eks computer engineer, so the idea matches). Modular dalam artian, satu produk serum hanya mengandung satu bahan utama untuk mengatasi satu masalah kulit tertentu. Misalnya serum Niacinamide 10% + Zinc 1%, serum ini hanya mengandung salah satu bahan untuk mengatasi blemishes. Niacinamide bukan satu-satunya bahan aktif untuk mengatasi blemishes / impurities, ada juga Salicylic Acid atau Benzoyl Peroxide, atau metode peeling seperi AHA. The Ordinary juga punya serum dengan ketiga bahan aktif tersebut, namun kita sebagai pelanggan diberikan pilihan. Saya sendiri tidak pernah cocok dengan Salicylic Acid dan Benzoyl Peroxide, dan saya takut pakai AHA, jadi dengan The Ordinary memberikan saya pilihan, yang strict hanya untuk masalah blemishes / impurities. Saya harus cari serum lain untuk mengatasi masalah kulit saya yang lain, yaitu bekas jerawat dan dehidrasi.

Nah, dari case saya kan kelihatan bahwa yang namanya masalah kulit itu oersonal dan variasinya banyak. Di sinilah kenapa saya suka konsep modular The Ordinary: saya diberikan pilihan berbagai “modul” yang tepat untuk kebutuhan spesifik saya. Kebanyakan produk di luar sana cenderung berusaha mengkombibasikan berbagai bahan bahkan gimmick dalam satu produk untuk justifikadi pasang harga tinggi. Selain kita jadi membayar mahal bahan aktif yang belum tentu sesuai dengan masalah kulit, manfaatnya juga tentu maksimal.

Tapi untuk memperoleh produk yang tepat dari The Ordinary, we have to educate ourselves first. Semua produknya hanya mencamtumkan nama bahan aktif, deskripsi singkat (satu kalimat), dan cara pakai. Kita harus cek websitenya untuk pelajari betul kegunaannya, bahkan cara mengkombinasikannya. Beberapa produk bahkan tidak boleh dikombinasikan, jadi kita harus betul-betul pelajari.

Tapi jangan patah semangat dulu. Websitenya informatif dan intuitif banget. Semua informasi tentang satu produk sangat lengkap, dan sangat mudah untuk bernavigasi dari satu halam ke halaman berikutnya. Jadi The Ordinary pengen konsumennya pintar dengan mengakses sendiri informasi tentang kegunaan produknya di website, dengan bahasa rada ilmiah. Ini jadi sumber cost-efficiency mereka juga daripada bikin narasi berbunga-bunga). Tidak hanya itu, di website kita juga bisa baca dan nulis review. Ini penting banget karena inilah marketing tools The Ordibary. Mereka mengandalkan word of mouth dan review dari konsumen-konsumen yang sudah “diedukasi” lewat websitenya, daripada bayar model mahal yang udah kincling dari sananya. Such a disruptive brilliant idea!

Cukup sekian keterangan dari saya. Kalau mau lihat gimana si founder berbagi value-nya yang sungguh menarik dan unik, lihat deh wawancaranya di sini. Dan kalau mau tahu kegunaan produknya, buka websitenya. Saya gak perlu jelasin apa kegunaan produk dan cara pakainya karena they said it better than anyone else!

PS: saya baru saja upload IG story untuk review singkat The Ordinary and why I love them, sambil mention IG mereka. Guess what? They responded ❤️