Review: Skincare Regime The Ordinary

Waktu nyampe Kanada, saya gak pernah ngeh ada merek skincare bernama The Ordinary, sampai temen-temen di Indonesia banyak bikin review tentang brand ini. Ternyata ini brand dari Kanada!

Beberapa teman di Indonesia rekomendasi pakai produk perawatan dan The Ordinary untuk masalah jerawat / blemishes. Katanya bagus, harga juga lumayan. Begitu cek harga di toko online Deciem (parent company The Ordinary), OMG INI SIH HARGANYA BUKAN LUMAYAN TAPI MURAH BANGETTTT!

Rupanya di Kanada, harga setiap produk The Ordinary berada di kisaran $5 – $20, alias Rp50 – Rp200 ribu sajah! Dengan bandingan biaya hidup di Kanada yang tinggi kalau dibandingkan dengan Indonesia, ini sih recehan banget.

Awalnya hampir gak percaya, apa iya ada produk skincare di Kanada semurah ini, apalagi bandingannya skincare di Sephora yang harganya $$$ banget. Karena penasaran, saya iseng kepoin company profile dan juga founder-nya yang sudah Almarhum. Saya terkesan banget dengan filosofi dan nilai dibalik produk ini: intinya adalah jualan skincare itu ya jualan bahan kimia skincare, bukan model, bukan packaging, narasi gimmick and all of those marketing campaign yang muahal dan ujung-ujungnya konsumen yang harus tanggung. I’m sold!

Produk yang saya coba pertama kali adalah Niacinamide 10% + Zinc 1% yang klaimnya adalah untuk mengatasi blemishes. Dipakai 3 minggu berturut-turut pagi dan malem, alhamdulillah langsung habis, alhamdulillah kulit kinclongan, komedo berkurang banget. Long story short, sayapun langsung cobain berbagai produknya:

Cold-Pressed Vigin Marula Oil: cocok banget buat mengatasi kekeringan di musim dingin ektrim Ottawa

Alpha Arbutin 2% + HA: sukses menyamarkan bekas jerawat setelah sekitar 1 bulan pemakaian

Cold-Pressed Rosehip Seed Oil: seperti moisturizer tapi lebih ringan dari Marula Oil, cocok untuk musim yang lebih lembab. Tidak bikin kulit lembab, sejak pakai Rosehip Seed Oil ini, kulit saya jadi tidak sesensitif sebelumnya. Gak gampang memerah dan bahkan gak gampang jerswatan kalau kena matahari atau menjelng period!

Squalane Cleanser: cleanse like a champ! Bersih banget! Tapi produk yang satu ini terbilang tidak murah (walau tidak terlalu mahal juga kalau dibandingkan balm cleanser kebanyakan), karena untuk harga $7.9, cuma dapat 50 ml, yang ludes dalam satu bulan kalau dipakai setiap hari.

Multi Peptide Serum for Hair Density: ngurangin rambut rontok

Puas banget!!

Memang saya masih belum bisa lepas dari SK II Facial Treatment Essence yang harganya nauzubillah (dan tokcer berat), tapi setidaknya saya bisa hemat banyak dengan mengganti sebagian besar skincare routine saya dengan The Ordinary.

Fast forward 3 bulan kemudian, setelah mix and match berbagai produk The Ordinary, saya putuskan untuk jadi pelanggan setia. Tidak hanya karena harganya yang murah, tapi memang produknya berguna, berfungsi dengan baik. Saya jadi insaf menumpuk produk makeup dan mulai lebih nyaman tidak bermakeup karena kondisi kulit yang lebih baik. Intinya sih jadi lebih percaya diri.

Yang saya suka dari merek ini (dan mungkin juga yang membuat harganya murah), adalah konsep produk “modular” (kayak software aja ya modular, tapi founder nya memang eks computer engineer, so the idea matches). Modular dalam artian, satu produk serum hanya mengandung satu bahan utama untuk mengatasi satu masalah kulit tertentu. Misalnya serum Niacinamide 10% + Zinc 1%, serum ini hanya mengandung salah satu bahan untuk mengatasi blemishes. Niacinamide bukan satu-satunya bahan aktif untuk mengatasi blemishes / impurities, ada juga Salicylic Acid atau Benzoyl Peroxide, atau metode peeling seperi AHA. The Ordinary juga punya serum dengan ketiga bahan aktif tersebut, namun kita sebagai pelanggan diberikan pilihan. Saya sendiri tidak pernah cocok dengan Salicylic Acid dan Benzoyl Peroxide, dan saya takut pakai AHA, jadi dengan The Ordinary memberikan saya pilihan, yang strict hanya untuk masalah blemishes / impurities. Saya harus cari serum lain untuk mengatasi masalah kulit saya yang lain, yaitu bekas jerawat dan dehidrasi.

Nah, dari case saya kan kelihatan bahwa yang namanya masalah kulit itu oersonal dan variasinya banyak. Di sinilah kenapa saya suka konsep modular The Ordinary: saya diberikan pilihan berbagai “modul” yang tepat untuk kebutuhan spesifik saya. Kebanyakan produk di luar sana cenderung berusaha mengkombibasikan berbagai bahan bahkan gimmick dalam satu produk untuk justifikadi pasang harga tinggi. Selain kita jadi membayar mahal bahan aktif yang belum tentu sesuai dengan masalah kulit, manfaatnya juga tentu maksimal.

Tapi untuk memperoleh produk yang tepat dari The Ordinary, we have to educate ourselves first. Semua produknya hanya mencamtumkan nama bahan aktif, deskripsi singkat (satu kalimat), dan cara pakai. Kita harus cek websitenya untuk pelajari betul kegunaannya, bahkan cara mengkombinasikannya. Beberapa produk bahkan tidak boleh dikombinasikan, jadi kita harus betul-betul pelajari.

Tapi jangan patah semangat dulu. Websitenya informatif dan intuitif banget. Semua informasi tentang satu produk sangat lengkap, dan sangat mudah untuk bernavigasi dari satu halam ke halaman berikutnya. Jadi The Ordinary pengen konsumennya pintar dengan mengakses sendiri informasi tentang kegunaan produknya di website, dengan bahasa rada ilmiah. Ini jadi sumber cost-efficiency mereka juga daripada bikin narasi berbunga-bunga). Tidak hanya itu, di website kita juga bisa baca dan nulis review. Ini penting banget karena inilah marketing tools The Ordibary. Mereka mengandalkan word of mouth dan review dari konsumen-konsumen yang sudah “diedukasi” lewat websitenya, daripada bayar model mahal yang udah kincling dari sananya. Such a disruptive brilliant idea!

Cukup sekian keterangan dari saya. Kalau mau lihat gimana si founder berbagi value-nya yang sungguh menarik dan unik, lihat deh wawancaranya di sini. Dan kalau mau tahu kegunaan produknya, buka websitenya. Saya gak perlu jelasin apa kegunaan produk dan cara pakainya karena they said it better than anyone else!

PS: saya baru saja upload IG story untuk review singkat The Ordinary and why I love them, sambil mention IG mereka. Guess what? They responded ❤️

Declutter: Obsesi Produk Skincare dan Makeup Multifungsi

Semakin berumur semakin saya menyadari saya gak suka ribet. Dulu punya obsesi kalau sudah punya uang pengen borong produk makeup dan perawatan kulit apapun yang ada di luar sana.

Biar cantik terus, katanya begitu.

Nyatanya saya jengah sendiri dengan bejibunnya produk yang tersedia. Pertama, saya harus investasi waktu untuk melakukan keseluruhan rezimnya. Capek dan malas, saya lebih suka bengong selonjoran di kasur. Kedua, rasanya kok saya jadi cluttering, numpuk / menjejerkan banyak banget kemasan. Bikin sumpek meja rias.

Dari situlah saya mulai investasi waktu untuk mencari produk multifungsi: 1 kemasan, 1 pemakaian, bisa memberikan beberapa fungsi sekaligus.

Long story short, dengan beberapa hit and miss, saya menemukan produk multifungsi yang cocok dan akan saya gunakan terus selama produk tersebut bisa diakses.

Ngapain sih saya berbagi cerita beginian? Mungkin saja ada yang seperti saya sudah kesal dengan produk makeup dan skincare yang bejibun dan sedang mencari cara untuk mengatasi kekesalan tersebut. Kalau solusi saya ya beralih ke produk multifungsi.

Disclaimer: banyak di antara produk ini masuk kategori high end brand dengan harga lumayan bikin sedih. Tapi saya akan coba kasih alternatif produk sejenis dengan fungsi yang mirip.

1. Leonor Greyl Huile Secret de Beaute

Awal kenalan saya beauty oil adalah saat dapet free trial Josie Maran Argan Oil dari Sephora, yang klaimnya bisa dipakai untuk wajah, badan, dan rambut. Lumayan trial 2 minggu, saya pakai untuk wajah tiap pagi dan malam sebagai pengganti pelembab wajah, sambil sekalian digosok ke tangan/kuku dan rambut. Tokcer banget mengatasi kulit kekeringan akibat musim dingin Kanada yang ganas, plus bikin rambut lebih lembut.

Tapi begitu mau upgrade beli full size lihat harganya, duh mau nangis. Mahalnya gak ketulungan, 120ml seharga C$124. Bagus sih, tapi saya cari yang lain aja deh.

Surfing di google, sampailah saya pada Leonor Greyl Huile Secret de Beaute ini. Katanya sih produk perawatan rambut, tapi klaimnya bisa dipakai untuk badan dan wajah juga. Katanya juga, go-to must-haves nya Parisien. Harga mendingan daripada Josie Maran, yaitu C$85 dapet 100ml. Jadi saya putuskan untuk coba.

It works like magic. Satu produk, saya dapat manfaat pelembab wajah, krim tangan / badan, dan perawatan rambut. Plus, wanginya enak banget bikin merasa cantik.

Memang harganya masih agak tinggi. Untuk alternatif, The Body Shop punya Beauty Oil dengan klaim serupa dan harga lebih murah. Ada juga Marula Oil keluaran The Ordinary yang saya juga sudah coba dan beneran bagus buat wajah maupun kulit dan rambut.

The Ordinary Marula Oil
The Ordinary Cold-Pressed Virgin Marula Oil

2. Laura Mercier Tinted Moisturizer

Mungkin Laura Mercier Tinted Moisturizer ini adalah produk multifungsi pertama yang saya pakai. Berawal dari rasa jengah harus melapis-lapis produk wajah, mulai dari pelembab, foundation, bedak tabur. Selain menghabiskan waktu, wajah juga jadi terasa lengket karena terlalu banyak yang dioles.

Saya lebih suka dengan produk yang terasa ringan di wajah, walaupun tidak bisa nutupin jerawat dan bekas jerawat saya yang bejibun. Yang terpenting buat saya adalah fungsi melembabkan dan meratakan warna kulit.

Saya menemukan yang paling cocok adalah Laura Mercier Tinted Moisturizer. Produk ini memberikan 2 manfaat, yaitu pelembab wajah dan foundation, namun serasa tidak memakai apapun di wajah. Harganya lumayan, C$56 untuk 50ml, satu botol bertahan 5 bulan.

BB dan CC cream sebetulnya dapat memberikan fungsi serupa. Saya juga pernah pakai, dan sama multifungsi, namun saya merasa tidak ada yang seringan ini. Beberapa produk alternatif dengan harga lebih murah, bisa coba produk BB atau CC cream dari brand lower end, seperti Bourjois (my fave), L’oreal, atau Maybelline.

3. Laura Mercier Secret Camouflage

Laura Mercier Secret Camouflage
Laura Mercier Secret Camouflage in SC-2

Laura Mercier Secret Camouflage sebetulnya sepaket sama produk poin 2 di atas. Intinya produk ini fungsinya memberikan pigment di bagian tertentu pada wajah. Sehari-hari saya pakai untuk nutup blemishes alias jerawat atau bekas jerawat atau redness yang gak ketutup oleh tinted moisturizer. Jadi warna kulit lebih merata. Pakenya gampang banget, tinggal colek (jari harus bersih pastinya), tap-tap di area yang mau ditutup, and it will blend smeamlessly with complexion!

Terus multifungsi apanya? Kalo lagi super malas pakai makeup, saya bisa pakai produk ini sebagai untuk meratakan warna kulit: undereye concealer sekaligus blemishes concealer sekaligus foundation. Jadi tinggal tap-tap di bagian manapun yang perlu warnanya disamakan dengan warna kulit, wajah pun udah terlihat kayak gak bermake-up tapi flawless (no-makeup makeup gitu dehh).

Harganya lumayan, C$42, tapi karena cuma butuh sedikit banget untuk kasih pigment, selama pemakaian higenis bisa awet sampai 2 tahun. Not bad lahh.

Sayangnya, produk ini gak ada alternatifnya. Bahkan katanya sih, makeup artist kelas dunia pasti pake produk ini saking bagusnya.

4. Lucas Papaw Ointment

Kenal Lucas Papaw Ointment saat lagi merantau di Australia. Di sana dijual di mana-mana, udah kayak barang grosiran. Dan kayaknya semua orang punya dan pakai. Berfungsi sebagai lipbalm, dan lain-lain, klaimnya. Harganya juga murah, sekitar C$10 untuk tube 10 ml, sama seperti harga lipbalm.

Awalnya saya pikir ini semacam Vaseline petroleum jelly. Setelah mendalami profil produk ini, ternyata ada fungsi antiseptiknya juga karena terbuat dari ekstrak pepaya. Setelah saya coba, menurut saya produk ini jauh lebih tokcer daripada Vaseline!

Satu produk bisa saya gunakan sebagai pelembab bibir, pelembab tangan, mengeringkan luka, menyembuhkan alergi / gigitan serangga, dan paling top adalah sebagai diaper rash bayi!

Bahkan di Kanada saya pun bela-belain cari produk ini di Amazon walaupun ada bejibun produk di toko dengan klaim serupa.

I just can’t live without this!

5. Burt’s Bees Liptint Balm

Saya suka lipstick, tapi saya gak suka teksturnya yang cenderung bikin kering setelah beberapa jam. Bibir saya termasuk yang gampang banget kering sehingga saya harus selalu pakai pelembab bibir sebelum memakai lipstick. Masalahnya, saya malas harus memakai 2 produk, yaitu lipbalm kemudian lipstick.

Jadi saya pun mulai beralih memakai produk lipbalm yang memberikan warna. Awalnya saya coba merek high end, mulai dari Dior Lip Glow, Fresh Sugar Lip Treatment, namun akhirnya saya mendarat di Burt’s Bees Liptint Balm yang harganya cuma C$5.

Yang paling saya suka dari liptint balm ini adalah, warnanya tidak mencolok sehingga saya bisa aplikasikan kapan saja, bahkan tanpa harus melihat ke cermin!

Sebetulnya masih ada beberapa produk multifungsi yang saya pakai, tapi saya merasa manfaat multifungsinya tidak sesignifikan 5 produk di atas. Ada Stila Convertible Color atau Benefit Benetint yang bisa jadi perona pipi sekaligus pewarna bibir. Tapi saya merasa kedua produk tersebut hanya optimal sebagai perona pipi, sedangkan sebagai pewarna bibir kurang bagus.

Stila Convertible Color
Stila Convertible Color in Lilium

Ada juga produk murah Cetaphil Gentle Skin Cleanser yang bisa dipakai untuk sabun badan dan pembersih wajah. Bagus banget buat kulit sensitif. Walaupun produk ini bagus banget sebagai sabun badan dan membersihkan wajah, namun saya merasa produk ini kurang bisa mengangkat bekas makeup. Mungkin produk ini cocok buat yang kesehariannya gak bermakeup.

Intinya sih, produk makeup dan skincare multifungsi sudah membantu saya “memotong” waktu dan usaha dalam rutinitas di pagi hari maupun malam hari. Selain itu, saya tidak lagi rusuh buka-tutup sebareg produk untuk rezim perawatan tubuh dan bermakeup. Sebagai emak dengan seabreg tanggung jawab, saya gampang lupa dan kalau sudah lupa dengan salah satu rezim, rasanya kesel dan ujung-ujungnya badmood, jadi dengan produk multifungsi, rezim saya lebih singkat dan tidak ada yang terlewat. Yang tak kalah penting juga, counter saya jadi lebih lapang dengan jumlah botol yang lebih sedikit alias decluttering!